Normantis Update

Dialog: Celana Dalam Baru Untuk Bangsa Ini – Norman Adi Satria

Karya: Norman Adi Satria

Celana Dalam Baru Untuk Bangsa Ini - Norman Adi Satria

CELANA DALAM BARU UNTUK BANGSA INI (Dialog)
Oleh: Norman Adi Satria

Ini obrolan yang cukup menggelitik antara saya dan seorang sahabat yang berprofesi sebagai wartawan. Sebut saja namanya Bokir. Kami berbalas pesan cukup panjang kemarin malam, mulai dari masalah rupiah, keberimbangan pemberitaan, hingga ke masalah kebangsaan. Semoga bermanfaat bagi pembaca.Bokir : Man, sekarang lu jadi penulisnya Kompasiana? Digaji berapa lu?
Saya : Gue nulis tapi ga digaji, Kir..
Bokir : Ah, serius..? Di sana bayarannya per artikel atau gimana?
Saya : Gratisss, Bokirrr…
Bokir : Jadi lu serius nih ga digaji? Seperak juga kaga?
Saya : Iyaa..
Bokir : Idih, mau-maunya lu jadi lelaki gratisan, Man.. Man.. Inget lho, anak lu udah dua..
Saya : Iya lah, masa gue lupa sama anak gue…
Bokir : Lagian lu ada-ada aja, masa mau aja nulis kaga dibayar..
Saya : Emang kenapa?
Bokir : Sayang lah pengalaman lu jadi penulis dan wartawan.. Harusnya lu dapet rupiah.. Mendingan lu jadi wartawan lagi deh.. Walau gaji kecil, khan yang penting “jalean”-nya lumayan..
Saya : Ah, pikiran lu dari dulu “jalean” mulu, Kirr…! Kapan berita lu bisa berimbang? Yang ada berita lu selalu berat sebelah.. Kasihan lah masyarakat selalu disuguhi berita yang setengah-setengah kebenarannya.. Ya, meski ada kebenaran dalam berita lu, tapi masih ada kebenaran yang ditutup-tutupi hanya karena terima amplop..
Bokir : Halah.. Lempeng aja pikiran lu, Man.. Jadi orang bener kaga makan sekarang, Man.. Hidup itu harus realistis, kawan!
Saya : Gue realistis!
Bokir : Realistis apaan?
Saya : Gue menayangkan tulisan gue secara gratis di Kompasiana, Facebook, dan lain-lainnya karena gue merasa punya tanggung jawab moral sebagai salah satu bagian dari bangsa ini.. Gue dikaruniai bakat dan kemampuan menulis, bukan hanya untuk meraup rupiah.. Gue ingin berperan dalam pembangunan mental bangsa ini, secara gratis.. Tentu dengan cara menyisipkan nilai-nilai kebaikan dalam tulisan-tulisan gue.. Kenapa? Kemampuan gue dalam menulis juga diberikan Tuhan secara gratis..
Bokir : Mental bangsa? Hahaha, kalo udah bejat ya bejat aja, Man.. Ngapain lu ikut campur? Orang petinggi-petinggi aja banyak yang bejat, wajar lah yang kecil-kecil ikut bejat..
Saya : Hahaha.. Paling tidak, kalau mentalnya bejat, minimal masih punya malu lah…
Bokir : Maksud lu masih punya malu?
Saya : Mental bangsa itu ibarat CELANA DALAM, Kir.. Keungulan ekonomi, politik, pendidikan dan lain-lain itu ibarat CELANA PENDEK. Kelestarian keanekaragaman adat dan budaya itu ibarat BAJU dan CELANA PANJANG / ROK.
Bokir : Maksud lu?
Saya : Baju dan Celana Panjang / Rok bangsa ini masih transparan, karena ditangani setengah-setengah.. Celana Pendek bangsa ini belum selesai di garap tukang jahit, karena penjahitnya isinya istirahat terus.. Jadi, minimal kita pakai Celana Dalam yang bagus, rapat, dan enak dipandang bangsa lain lah.. Nah, sekarang realitanya Celana Dalam bangsa ini pun compang-camping, robek sana sini.. Emang ga malu kalau “Anu”-nya bangsa ini kelihatan? Apa kata dunia??? Hei, bangsa ini menduduki wilayah NUSANTARA lho.. Nusantara dalam literatur mana pun di dunia ditulis sebagai bangsa yang besar!
Bokir : Meski berbelit-belit, tapi gue nangkap maksud lu…
Saya : Terus?
Bokir : Emmm.. Gimana ya? Registrasi Kompasiana gratis ga sih?
Saya : Gratis. Kenapa?
Bokir : Gapapa..
Saya : Kenapa???
Bokir : Gue ntar registrasi deh..
Saya : Ntar ga dibayar lho…????
Bokir : Gue pengen beliin Celana Dalam baru buat bangsa ini.. Atau paling tidak gue akan bantu lu merajut benang satu per satu untuk membuat Celana Dalam itu. Ya, sebagai rasa penyesalan gue juga selama ini terbungkam oleh “jalean”, alias amplop.. Tapi gue ga janji ya, gue bakal menolak kalo ada yang kasih amplop waktu liputan.. Itu rejeki, kawan..
Saya : Hahaha… Itu pilihan lu, kawan!

 

Bekasi, 11 Juni 2012

Norman Adi Satria

Masukkan alamat Emailmu.

Join 3,703 other followers

4 Comments on Dialog: Celana Dalam Baru Untuk Bangsa Ini – Norman Adi Satria

  1. Reblogged this on standupuisi.

    Like

  2. Reblogged this on nontonpuisi.

    Like

Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: